Saturday, October 08, 2011

HATI HARUS TENANG WALAU MASALAH DTG MENIMPA.. BETOL TAK?

Assalamualaikum =)

mendung saja cuaca hari ini.. plan nak klua terbantut gara-gara hujan yang sangat lebat di sekitar stapak,KL seketika tadi... hujan itu satu rahmat... semua org pun tahu kann... :) bermalas-malasan jela hari ni.. hmmm... duduk rmh terbayang2 dan masih terngiang2 di telinga ucapan 'dia' ! bukan cerita sedih.. hnya meluah pada yg tidak bernyawa. jari2 runcing ini yang lebih pantas dari hati. bertindak untuk meluahkan sesuatu yg terbuku d'hati.... pada skrin ini aku khabarkan =) juga pencentus ilham di kala hati tengah sunyi.. sepi........
kalau semalam aku dalam suka gembira tak mustahil hari ini aku dalam duka.. itu perkara biasa.... kann... hmmm.. bukanlah duka separuh mati.. hanya cuma terguris dan tercalar sedikit hati bila insan yg satu itu buat hal tnpa aku duga.. 'dia' yang menjadi kebanggaan dalam segala hal sudah pandai berkata-kata. sudah mula naik tocang.. masalah menjadikan dia lupa diri.. padahal setiap masalah itu pasti ada penyelesaiannya. mana mungkin tuhan sengaja bagi kita dugaan.. ya! itu dugaann.. tapi dia tak pernah ambik peduli. pada 'dia' bila masalah itu hadir.. di anggap satu bala & mala petaka. mungkinlah.. sehingga yang sedarah sedaging dgnnya pun di terjah dengan tanpa rasa malu & hormat dengan kata-kata yang menyakitkan hati... nasib telinga ini masih mampu mendengar. masih kuat dan tidak putus dengan yg di dengar. juga nasib baik, bila kali ini butir bicara aku tidak sekencang dulu.. ribut taufan yg dulunya di malaysia sudah beransur pergi ke negara CHINA. barangkali... alhamdulillah rasa marah itu kabur setelah aku mendekatiNYA dgn lebih dkt... tapi 'dia' tanpa mempedulikan.. tanpa rasa bersalah menjengjit beg keluar dari rumah tanpa mohon maaf pada yg berhak. bukan pada aku... aku pasrah dengan ketentuan itu. 'dia' selalu begitu... lari mungkin menyelesaiakan masalahnya.... mungkin bersuka ria dengan teman-teman lebih menghiburkan hatinya tnpa peduli akan ada hati yang terluka dengan tingkah lakunya.. aku bukan benci! tapi aku putus asa untuk ambik tahu hal 'dia' lagi... segala yang baik2 aku lakukan selalu menjadi pandangan matanya yg tajam. ya! mungkin 'dia' yg benci aku.. tp hnya tidak mampu meluahkan. keranaaaa....... hanya aku sj yg tahu... aku bukanlah kuat sangat. sedaya upaya aku hidup hanya keran ALLAH ada di sisi.. bila berhadapan dengan 'dia' ni kadang2 kewarasan itu hilang. terbang pergi jauh dek emosinya yg lebih dahsyat.. sungguh aku bukan manusia sempurna ada hati dan perasaan.. sesekali d'uji aku rebah meskipun jasad masih mmpu tersenyum pada kalian..... aku bukan hipokrit. tapi aku senang begitu. tnpa ada cerita duka aku ingin benar jadi manusia paling bahagia dlm hidup. tapi aku gagal.. munkin bukan hari ini. tp siapa tahu esok, lusa, tulat,lakat kann :) hehe... insyaallah...

bila kita rasa resah ada masalah.. jangan kita meyalahkan org lain. renung diri kita agar kita tahu di mana silapnya. bukan dengan mudah melarikan diri dan menghamburkan kata-kata yg boleh buat org lain sakit ati. berdosa buat org lain sakit ati tau .. ingat tu =) bila rasa duka dan masalah itu hadir ada pula tangan yg sudi hulurkan bantuan untuk menenangkan.. bukan mereka yg ada di sisi. tapi mereka yang tidak aku kenali... sudi mengirimkan secebis nurkilan di email ku.. indah saja bunyinya....



Masalah Itu Didikan Allah
 Setiap masalah yang hendak diselesaikan mestilah difokuskan kepada real problem(masalah sebenar) bukan kepada presenting problem (masalah yang zahir). Apabila kita menumpukan kepada real problem ertinya kita sedang berdepan dengan punca masalah yang lebih bersifat dalaman dan ini memaksa kita menyelami soal hati dan perasaan manusia.


Manakala jika kita hanya berlegar-legar di sekitar presenting problem kita hanya terapung di permukaan yakni berdepan dengan akibat sesuatu masalah. Cara kedua ini tidak akan menyelesaikan sesuatu masalah. Mungkin kita berjaya seketika mengubat akibatnya tetapi masalah itu akan berulang lagi kerana punca sebenarnya tidak diatasi. Hendaklah difahami benar-benar maksud saya ini.


Jika kita ingin menyelesaikan sesuatu masalah, terutamanya yang melibatkan soal perhubungan (komunikasi dan interaksi) dengan orang lain kita hendaklah fokuskan langkah-langkah penyelesaiannya kepada ‘lingkungan pengaruh’ kita bukan ‘lingkungan kebimbangan’ kita. Maksud saya, hendaklah kita bertindak pada batas dan keupayaan diri kita sendiri bukan di luar batasan itu.


Hakikatnya, kita hanya mampu mengawal cara berfikir, pertimbangan, keputusan dan tindakan diri kita sendiri bukan fikiran, pertimbangan, keputusan dan tindakan orang lain.Kejayaan mengubah manusia lain bermula dengan kejayaan mengubah diri kita sendiri. Jangan marah kalau orang lain tidak berubah seperti mana kita kehendaki kalau diri kita sendiri juga tidak berubah mengikut apa yang kita kehendaki.


Tegasnya, lihatlah apa yang anda boleh lakukan pada diri sendiri terlebih dahulu untuk menyelesaikan masalah ini kemudian dengan sendirinya pengaruh kita untuk mengubah orang lain akan meningkat.


Untuk berjaya dalam perhubungan sesama manusia kita hendak memahami orang lain terlebih dahulu, barulah orang lain akan memahami kita. ‘First seek to understand than to be understood’ – pertama carilah jalan untuk memahami kemudian barulah kita difahami. Inilah adalah prinsip dalam mana-mana perhubungan. Jika prinsip ini dilanggar, krisis dalam perhubungan akan berlaku. Maksudnya, kita mestilah terlebih dahulu menjadi ‘telinga’ daripada menjadi ‘mulut’.


Dengar, fahami, hayati, simpati dan kalau boleh empati terhadap apa yang selalu diperkatakan oleh orang lain. Jangan terlalu gopoh hendak menyuarakan isi hati, pandangan dan idea kita… nanti kita tidak akan difahami. Tetapi bersabarlah, dengar dahulu apa yang hendak disampaikan oleh orang lain samada yang disuarakan dalam bentuk lisan atau perbuatan. Tidak semestinya mereka benar… tetapi fahamilah kenapa dan mengapa mereka berpendirian begitu.


Jika mereka yang benar, ini adalah peluang kita untuk mengakui kesalahan dan mula membaiki diri sendiri. Oh, rupanya aku yang menjadi punca masalah. Sebaliknya jika tidak, kita mempunyai peluang untuk menyuarakan ‘kebenaran’ kita dengan lebih tenang, matang dan diterima setelah sekian lama anda sabar mendengar. Ingatlah, ‘what you give, you get back’ – kita akan mendapat semula apa yang kita berikan.


Jika kita sanggup sekian lama mendengar pandangan orang lain, pasti cepat atau lambat pintu hati orang lain akan terbuka untuk mendengar pandangan kita. Ah, selama ini dia begitu sabar mendengar segala pandanganku apa salahnya kalau sekarang aku pula mendengar pandangannya, begitulah nanti suara hati mereka terhadap kita. Ingat, mengamalkan prinsip ini tidak akan merugikan kita, kata orang ‘tidak kalah dengan mengalah’ sebab kuasa mendengar lebih kuat dari kuasa bercakap. Mungkin kerana itu agaknya Allah kurniakan kita dua telinga berbanding satu mulut!


Kemudian, lihat masalah dengan peluang mendapat didikan di sebaliknya. Masalah hakikat adalah agenda pembelajaran dan pendidikan yang datang ‘direct’ daripada Allah untuk membangunkan diri kita. Manusia berkembang dan berkemajuan dengan melangkah anak tangga masalah demi masalah dalam hidupnya. Ini ‘syllbuss’ pelajaran yang anda tidak boleh mengelakkan diri.


Jika dicuba juga… kita akan menghadapi ‘syllbuss’ yang sama melalui peristiwa, manusia dan situasi yang lain. Ingat, masalah ialah anak tangga kehidupan. Jika anda merungut, kenapa aku terpaksa melaluinya, anda akan terus melekat di anak tangga itu. Jika kita cuba melompat, kita akan jatuh tersembam. Kata orang, jangan berlari ketika menaiki tangga.


Jadi, selalu sematkan di hati, bahawa orang-orang yang berjaya dalam hidup sebenarnya telah melalui agenda demi agenda yang sarat dengan dalam episod kehidupan mereka. Malangnya, kita selalu melihat apabila mereka telah sampai ke puncak tetapi ketika mereka mendaki di lurah atau tersembam ke lembah… tidak ada siapa yang tahu, apalagi ingin belajar darinya.


Dan ingatlah, ini semua hakikatnya daripada Allah jua. Cuma ia didatangkan melalui perlakuan dan sikap manusia. Sebagai hamba, kita perlu menerimanya… Ini akan memberikan satu kekuatan dalam diri kita. Yakinlah, Allah mendatangkan ujian yang setimpal dengan keupayaan kita. Malangnya, manusia selalu memandang rendah terhadap keupayaannya sendiri.


Sedangkan hakikatnya, pakar-pakar psikologi, motivasi dan pendidikan sepakat mengatakan bahawa manusia lebih kuat daripada apa yang mereka sendiri jangkakan. Cabarannya ialah kebanyakan manusia tidak tahu bagaimana menggunakan sepenuhnya potensi akal, hati dan perasaan mereka untuk mengatasi masalah-masalah seterusnya berjaya dalam hidup.


Ya, “we can’t direct the wind, but we can adjust our sails” – kita tidak dapat mengawal arah haluan angin, tetapi kita mampu mengawal kemudi pelayaran kita. Baiklah, cuba amalkan semua prinsip-prinsip di atas dalam menghadapi masalah kita. Sengaja saya luaskan horizon pemikiran dan ruang jiwa dengan beberapa prinsip penyelesaian masalah supaya kita sama-sama berfikiran dan berjiwa besar dalam menghadapi kehidupan.


Walaupun langkah ini kekadang dilihat lebih bercorak falsafah berbanding aplikasi, tetapi percayalah ia akan menolong anda untuk menghadapi hidup inii secara lebih pro-aktif. Tips-tips ‘direct’ untuk menyelesaikan masalah (seperti yang selalu diberikan) tidak akan dapat dimanfaatkan sepenuhnya jika soal hati dan pemikiran masih sempit dan tertekan. Sebaliknya, jika hati telah tenang, fikiran telah lapang, kita akan jadi lebih kuat, kreatif dan sabar untuk menyelesaikan masalah. Malah, ada kalanya masalah belum pun diselesaikan… tetapi kita rasa seolah-olah telah selesai justeru tekanan dan himpitan masalah itu sudah kurang impaknya akibat jiwa dan fikiran kita yang telah dibangunkan. Benarnya kata pepatah, cita-cita besar akan mengecilkan masalah.


Gunakanlah prinsip ‘ujian dalah satu didikan Tuhan’. Tuhan sedang mendidik manusia melalui manusia. Hakikatnya hidup adalah sebuah sekolah dan orang yang menjadi punca ujian kita adalah guru kita. Ada maksud tersirat yang perlu kita pelajari daripadanya. Hadapilah ujian ini dengan mencari maksud di sebalik takdir Allah ini.


Jangan mengeluh, kenapa manusia lain jadi begitu, begini … itu selamanya akan melekatkan kaki kita pada anak tangga ujian itu. Jangan memberontak, kerana kita tidak dapat mengubah realiti… dan kita terjun dari anak tangga yang anda berada sekarang. Jalan sebaik-baik, terimalah seadanya. Aku tidak akan menunggu hingga semua manusia jadi baik barulah aku menjadi baik. Yang penting aku cuba jadi yang manusia yang baik.


Ingatlah, tangan yang menghulur bunga mawar, akan lebih dahulu harum baunya. Jika kita menghulur kebaikan, kebaikan itu akan pulang semula kepada kita. Walaupun mungkin kebaikan kita tidak akan mengubah orang lain yang tetap bersikap negatif terhadap kita, namun kebaikan itu sebenarnya telah pun menggembirakan, menenangkan diri kita sendiri.


Kita telah menghapuskan dendam, iri hati, marah yang bersarang dalam jiwa kita. Kemaafan akan membuahkan kebaikan… Manakala kebencian akan membuahkan kejahatan.Belajarlah menyayangi, nescaya kita akan semakin jahil tentang kebencian dan permusuhan. Dan inilah maksud didikan Allah ketika menjadikan manusia ujud secara bersama (co-existence) di atas dunia ini. Mungkin hikmahnya, agar manusia belajar sesama manusia untuk merasa kesan didikan-Nya!

thanks kerana sudi membaca ulasan ini dgn panjang lebar .... 

ehem-ehem.. thanks kepada awak si jejaka! kerana sudi mengirimkan ini buat aku.. sharing is caring rite. thts y i post here to share with u all too ;) 
masalah jgn di pendam ya... hehe.. pandai cakap org tp hati sendiri haihh.. ssh nak cakap lah.. :)

 PHOTOSHOOT DIANA AMIR LAST 2 WEEKS D'NSTP :) SHE'S SO SWEET.. BAIK & CANTIK ORGNYA.. KANNN....
  BAJU DIANA AMIR BY: AMIR MIRZA

Syamimiehaslee

3 comments:

Anonymous said...

sabarla yg mimie.. setiap ape yg berlaku ade hikmah tuk kite pikirkan ape yg ingin di tunjukan oleh Allah dan ape yg berlaku perlu terima dgn reda.
QS.Al Ahzab (33): 36
Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi
perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan
suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan
mereka. Dan barang siapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata.
kite lemah bile di uji sbb Allah tahu ape kelemahan kite, tapi bile kite dkatkan diri kpd Allah. Nescaya Allah akan bntu kite dan Allah akan bg kekuatan kpd kite. Sentiase dekatkan diri padaNya. :)

Anonymous said...

sabarlar..memang itu satu perkataan yang sangat biasa kita dengar bila kita di tinpa musibah. Kesabaran itu manis. Mereka yang bersabar dapat petunjuk, dan pertolongan Allah, untuk menjadi orang-orang yang menang, terutama di akhirat. Begitu kesudahan bagi orang-orang yang tabah menahan penderitaan, atau yang tidak terburu-buru tetapi tenang menghadapti cubaan.
Perkataan sabar atau kesabaran banyak disebut di dalam al-Qur'an. Banyak juga pengajaran yang didapati daripada ayat-ayat yang mengandunginya. Kali pertama disebut menyentuh memohon pertolongan berbunyi,
"Kamu mohonlah pertolongan dalam kesabaran dan solat kerana ia adalah sungguh berat kecuali kepada orang-orang yang merendah hati," (2:45)
Pertolongan dipohon kepada Allah dengan sabar dan solat, yang menjadi berat bagi orang-orang yang sombong. Firman Tuhan,
"Dan suruhlah keluarga kamu bersolat, dan bersabarlah kamu padanya;" (20:132)
"Pemelihara langit dan bumi, dan apa yang di antara keduanya. Maka sembahlah Dia, dan bersabarlah kamu dalam penyembahan kepada-Nya;" (19:65)

Syamimie Haslee said...

amin... thanks :) may ALLAH bless u..